Kepulauan Togean - Tim Ekspedisi Dr Anuar Abdullah Menjelajahi Terumbu Karang Tertua di Dunia

Kepulauan Togean merupakan salah satu pulau terpencil di Asia Tenggara yang berlokasi di Teluk Tomini Sulawesi dimana merupakan bagian inti dari Segitiga Terumbu Karang Dunia. Perjalanan menuju kesana sangatlah panjang, namun ekspedisi ini diperlukan untuk mengungkap fakta yang mungkin dapat mengubah persepsi kita tentang kondisi kesehatan karang di lautan kita saat ini.
Terdapat 66 pulau dan pulau-pulau lepas pantai di Taman Nasional Kepulauan Togean. Ada 4 pulau utama, yaitu Pulau Batudaka, Pulau Togean, Pulau Walea, dan Pulau Una-Una. Ekspedisi kami berfokus di Una-Una, sebuah pulau vulkanik yang terbentuk dari Gunung Colo dengan ketinggian 507 mdpl.

Ekspedisi
Ini adalah bagian dari ekspedisi global untuk membuat katalog terumbu karang dan mengembangkan sistem teknologi yang dapat digunakan penyelam scuba di lapangan.
Disiplin ilmu taksonomi terumbu karang harus tumbuh seiring dengan ilmu-ilmu lainnya.
Melalui perkembangan yang positif, banyak orang dapat berpartisipasi dan berkontribusi terhadap pengetahuan global tentang terumbu karang. Kami di sini untuk menjelajahi terumbu karang yang mungkin tertua dan paling beragam di dunia. Di Una Una, tim ekspedisi dipandu oleh Sanctum Una Una Eco Dive Resort, yang juga berafiliasi dengan Ocean Quest Global. Kemitraan ini memungkinkan ekspedisi terlaksana.

Sosiodemografi
Kepulauan Togean berpenduduk sekitar 25.000 jiwa, namun hanya sekitar 200 jiwa saja yang tinggal di Una Una. Masyarakat di pulau kecil ini sangat melindungi terumbu karangnya, dan orang luar yang tertangkap menggunakan bahan peledak di sekitar Una Una akan dihukum berat oleh masyarakat setempat – sebuah model yang harus diadopsi oleh semua pulau di Indonesia. Pelaku industri seperti resort dan dive centers juga memberikan bantuan untuk melestarikan lingkungan. Kami beruntung bisa bertemu dengan para guru di Sanctum Una Una, yang memberikan pendidikan terumbu karang di sekolah lokal setempat. Kesepakatan berlaku untuk membantu sekolah dan memastikan pemberian literasi lingkungan hidup untuk penduduk pulau tersebut.

Pelatihan Sebelum Ekspedisi
Kerumitan katalogisasi terumbu karang mencangkup pelatihan semua anggota tim untuk mengidentifikasi terumbu karang dan perannya dalam proses tersebut. Tugas-tugas ini tidak dapat diselesaikan tanpa pelatihan yang sistematis, dan pelatihan juga harus dilakukan dengan cepat tanpa mengorbankan waktu eksplorasi yang berharga. Sebelum penyelaman katalogisasi dimulai, tim penyelam berpengalaman kami diberikan waktu dua hari untuk mengikuti Kursus Ocean Quest Global -Coral Cataloging Level 1.

Lokasi Penyelaman
Terdapat lebih dari 40 lokasi penyelaman di sekitar Una Una, dan masih banyak lagi yang belum dijelajahi. Kedalaman di lokasi penyelaman berkisar antara delapan hingga 40 meter. Di lokasi-lokasi penyelaman ini, peralihan spesies dari zona kedalaman yang berbeda dapat diamati. Puncak yang menonjol dari jurang ditutupi oleh terumbu karang. Menyelam di Una Una bagaikan menyaksikan evolusi terumbu karang. Mulai dari terumbu karang termuda hingga karang penghalang yang menjulang tinggi, semuanya bisa disaksikan di Lokasi ini. Tim ekspedisi memerlukan banyak perjalanan ke sini untuk mendokumentasikan semua situs.

The Black Forest
Fokus dari ekspedisi ini adalah untuk menjelajah dan membuat katalog terumbu karang di lokasi yang dinamakan Black Forest yang berada 8 menit ke selatan ekuator. Struktur geologi menara menjulang tinggi yang dibangun oleh terumbu karang yang membentuk atol dan pulau dapat dilihat di sini. Di beberapa bagian, terumbu tepi ini berkembang menjadi terumbu penghalang. Ini tentu saja merupakan tempat yang tepat untuk mengamati evolusi karang hermatipik (karang pembentuk terumbu yang membentuk kerangka batu karang) dan bagaimana terumbu terbentuk. Mungkin tidak ada tempat lain di dunia yang memiliki terumbu karang setua ini, yang memiliki ukuran dan kelimpahan yang begitu mengesankan. Di sini, spesies pionir seperti Acropora yang pernah menjadi substruktur terumbu telah digantikan oleh karang pembentuk terumbu.
Terumbu karang kini telah diambil alih oleh genera karang pembentuk terumbu seperti Galaxea dan Montipora. Ukurannya yang sangat besar menunjukkan bahwa mereka mungkin telah berada di sini selama ribuan tahun. Di situs ini, rangkaian koloni karang dan bagaimana mereka berkumpul bersama, dikombinasikan dengan air sebening kristal, merupakan pemandangan yang patut untuk dilihat. Hingga saat ini, belum ada yang sepenuhnya mengeksplorasi dan mengkatalogkan karang di sini. Hal ini dikarenakan besarnya pekerjaan yang dibutuhkan terlalu besar untuk dipahami oleh siapa pun.

Ensiklopedia Kehidupan Bawah Air
Namun perkembangan teknologi di bidang pemetaan spesies terumbu karang yang sedang berlangsung dan akan mengubah cara pandang tersebut. Black Forest adalah kehidupan, ensiklopedia karang hermatipik bawah air yang hidup. Petak-petak besar dari berbagai genera menghuni bagian terumbu ini, banyak dari permukaan hingga kedalaman 25 meter. Di bagian lain dari Segitiga Terumbu Karang, genera ini memperlihatkan kelompok-kelompok kecil yang seringkali jarang melebihi ukuran bola sepak. Di Black Forest, koloni-koloni ini tingginya sekian meter.

Evolusi Terumbu
Dari sudut pandang seorang naturalis, hal terbaik dijelaskan dengan melihat transisi yang terjadi. Di sini, terumbu karang menampilkan banyak tahapan evolusinya. Perkembangan dari terumbu datar menjadi terumbu tepi, kemudian menjadi terumbu penghalang terlihat jelas di lepas pantai Una Una. Di pinggiran Black Forest, usia terumbu karang lebih muda. Di sana dapat ditemukan genus pionir seperti Acropora. Ketika spesies pionir ini punah, terbentuklah tanggul substruktur tempat terjadinya transisi spesies. Siklus hidup, mati, dan rekolonisasi ditunjukkan dengan jelas oleh spesies karang di lepas pantai. Setelah pembentukan substruktur, transisi menuju terumbu asli dimulai. Terumbu karang kemudian menunjukkan keanekaragaman yang lebih tinggi karena percampuran spesies hermatipik. Persaingan untuk mendapatkan ruang dimulai, dan karang hermatipik mengambil alih terumbu untuk memulai biomineralisasi menjadi struktur menjulang yang khas dari terumbu penghalang. 

Pondasi Bangunan
Galaxea, genus yang dikenal tumbuh lambat dan bertatahkan, telah menunjukkan perkembangan yang mengesankan di sini, membentuk gumpalan aragonit padat yang menjulang tinggi. Karang-karang ini kuat dan tahan terhadap perubahan kondisi laut. Beberapa spesies Montipora juga bertanggung jawab atas pembentukan Black Forest. Karang-karang ini kuat dan tahan terhadap perubahan kondisi laut. Beberapa spesies Montipora juga bertanggung jawab atas pembentukan Black Forest. Dari pengamatan ini kita dapat mengembangkan pemahaman yang lebih baik tentang proses alami dalam perkembangan terumbu karang. Pembentukan dan peralihan terumbu hanya terlihat di terumbu karang ini. Daerah lain di Asia Tenggara mungkin mempunyai terumbu muda yang belum siap untuk transisi. Sayangnya, banyak terumbu muda di wilayah tersebut tidak dapat bertahan hingga tahap ini karena rusaknya habitat. Pariwisata yang tidak diatur bertanggung jawab atas sebagian kerusakan terumbu karang. Limbah cair yang dibuang dari resor dan industri juga berkontribusi terhadap berkurangnya terumbu karang.

Pemanfaatan Teknologi 
Besarnya upaya untuk membuat katalog terumbu karang di sini sangatlah besar, dan teknologi yang lebih baru harus digunakan untuk menyelesaikan tugas yang hampir mustahil ini. Teknologi fotogrametri dan pencitraan banyak digunakan selama ekspedisi ini untuk mendokumentasikan terumbu karang yang ada dan menjelaskan evolusinya. Teknologi ini juga digunakan untuk mempelajari bagaimana transisi spesies dari terumbu baru ke terumbu yang lebih tua. Sistem informasi geografis (GIS) digunakan untuk memetakan posisi terumbu karang. Kecerdasan buatan (AI) juga diadopsi selama ekspedisi ini untuk membantu mempercepat proses katalogisasi dan observasi. Hal ini mencakup teknologi pengenalan gambar dan pengumpulan data oseanografi. Ketika data tentang morfologi terumbu karang dimasukkan ke dalam program kecerdasan buatan, perangkat tersebut belajar mengenali dan mencocokkan ciri-ciri karang. Ketika sistem tidak dapat menemukan kecocokan, sistem akan memberikan nama baru pada karang sehingga pengamat dapat kembali dan menambahkan data baru. Proses berharga ini menghemat waktu dan energi, mencegah tumpang tindih data, dan meminimalkan kesalahan.

Katalog Terumbu Karang
Ekspedisi ini berkontribusi pada katalog global terumbu karang baru yang dapat digunakan oleh para penyelam scuba di lapangan. Selain itu juga berkontribusi pada perkembangan teknologi AI terumbu karang untuk katalogisasi. Di masa lalu, penyelam cenderung enggan membuat katalog terumbu karang karena prosesnya yang rumit. The Ocean Quest Global - Coral Cataloging Course memungkinkan pelatihan sistematis dan penerapan teknologi terutama untuk observasi tingkat lapangan. Katalog baru ini juga menghilangkan semua daftar lama yang kurang bernilai bagi pengamat lapangan. Taksonomi tingkat kerangka dipisahkan dari katalog ini karena sebagian besar pengamatan di masa lalu dilakukan di museum sebelum munculnya scuba. Pengamatan yang dilakukan oleh ahli taksonomi masa lalu yang tidak melihat spesimen hidup dihilangkan. Katalog karang dengan gambar yang ditambahkan oleh pengamat baru-baru ini ke deskripsi yang dibuat oleh ahli taksonomi sebelumnya juga dihilangkan. Hal ini diperlukan untuk menghilangkan semua perbedaan yang umum terjadi pada katalog sebelumnya. Sistem katalogisasi yang baru sangat ramah bagi penyelam. Ini juga mencakup pelatihan modular dan instruksi yang mudah dipahami. Apalagi bisa dipadukan dengan teknologi AI. Dari lokasi ini, ekspedisi akan terus menjelajahi lokasi lain di dalam dan di luar Segitiga Terumbu Karang. Bergerak keluar dari episentrum ini, kami berharap dapat menemukan lebih banyak lokasi dan membuka lebih banyak peluang bagi penyelam dan penggemar karang.

Tentang Ocean Quest Global
Didirikan di Malaysia pada tahun 2010 oleh Dr Anuar Abdullah, organisasi lingkungan ini telah menciptakan teknik, metodologi, dan bahannya sendiri untuk rehabilitasi terumbu karang setelah penelitian bertahun-tahun. Melalui program dan kursus yang didedikasikan untuk menjamin masa depan terumbu karang yang berkelanjutan, organisasi ini berfokus pada pemberian kembali kepada masyarakat lokal dan melindungi lingkungan laut.
Untuk informasi lebih lanjut tentang ekspedisi selanjutnya, kunjungi www.oceanquest.global atau email anuartaoceanquest.global

Bagikan

A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Undefined variable: ub

Filename: controllers/Commons.php

Line Number: 287

Backtrace:

File: /home/tnkepula/domains/tnkepulauantogean.id/public_html/application/controllers/Commons.php
Line: 287
Function: _error_handler

File: /home/tnkepula/domains/tnkepulauantogean.id/public_html/application/controllers/Commons.php
Line: 223
Function: userAgent

File: /home/tnkepula/domains/tnkepulauantogean.id/public_html/application/controllers/Commons.php
Line: 53
Function: browser_user

File: /home/tnkepula/domains/tnkepulauantogean.id/public_html/application/helpers/customs_helper.php
Line: 11
Function: webrightbar

File: /home/tnkepula/domains/tnkepulauantogean.id/public_html/application/views/website/detailnews.php
Line: 59
Function: load_controller

File: /home/tnkepula/domains/tnkepulauantogean.id/public_html/application/controllers/Website.php
Line: 493
Function: view

File: /home/tnkepula/domains/tnkepulauantogean.id/public_html/index.php
Line: 292
Function: require_once

A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Undefined variable: ub

Filename: controllers/Commons.php

Line Number: 299

Backtrace:

File: /home/tnkepula/domains/tnkepulauantogean.id/public_html/application/controllers/Commons.php
Line: 299
Function: _error_handler

File: /home/tnkepula/domains/tnkepulauantogean.id/public_html/application/controllers/Commons.php
Line: 223
Function: userAgent

File: /home/tnkepula/domains/tnkepulauantogean.id/public_html/application/controllers/Commons.php
Line: 53
Function: browser_user

File: /home/tnkepula/domains/tnkepulauantogean.id/public_html/application/helpers/customs_helper.php
Line: 11
Function: webrightbar

File: /home/tnkepula/domains/tnkepulauantogean.id/public_html/application/views/website/detailnews.php
Line: 59
Function: load_controller

File: /home/tnkepula/domains/tnkepulauantogean.id/public_html/application/controllers/Website.php
Line: 493
Function: view

File: /home/tnkepula/domains/tnkepulauantogean.id/public_html/index.php
Line: 292
Function: require_once

A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Undefined variable: ub

Filename: controllers/Commons.php

Line Number: 287

Backtrace:

File: /home/tnkepula/domains/tnkepulauantogean.id/public_html/application/controllers/Commons.php
Line: 287
Function: _error_handler

File: /home/tnkepula/domains/tnkepulauantogean.id/public_html/application/controllers/Commons.php
Line: 323
Function: userAgent

File: /home/tnkepula/domains/tnkepulauantogean.id/public_html/application/controllers/Commons.php
Line: 54
Function: os_user

File: /home/tnkepula/domains/tnkepulauantogean.id/public_html/application/helpers/customs_helper.php
Line: 11
Function: webrightbar

File: /home/tnkepula/domains/tnkepulauantogean.id/public_html/application/views/website/detailnews.php
Line: 59
Function: load_controller

File: /home/tnkepula/domains/tnkepulauantogean.id/public_html/application/controllers/Website.php
Line: 493
Function: view

File: /home/tnkepula/domains/tnkepulauantogean.id/public_html/index.php
Line: 292
Function: require_once

A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Undefined variable: ub

Filename: controllers/Commons.php

Line Number: 299

Backtrace:

File: /home/tnkepula/domains/tnkepulauantogean.id/public_html/application/controllers/Commons.php
Line: 299
Function: _error_handler

File: /home/tnkepula/domains/tnkepulauantogean.id/public_html/application/controllers/Commons.php
Line: 323
Function: userAgent

File: /home/tnkepula/domains/tnkepulauantogean.id/public_html/application/controllers/Commons.php
Line: 54
Function: os_user

File: /home/tnkepula/domains/tnkepulauantogean.id/public_html/application/helpers/customs_helper.php
Line: 11
Function: webrightbar

File: /home/tnkepula/domains/tnkepulauantogean.id/public_html/application/views/website/detailnews.php
Line: 59
Function: load_controller

File: /home/tnkepula/domains/tnkepulauantogean.id/public_html/application/controllers/Website.php
Line: 493
Function: view

File: /home/tnkepula/domains/tnkepulauantogean.id/public_html/index.php
Line: 292
Function: require_once

Media Sosial


Galeri Foto


Statistik Pengunjung

  • Pengunjung Hari Ini: 53
  • Pengunjung Kemarin: 76
  • Total Pengunjung: 76598